• Hotline: (+62) 819.2469.325
Kategori Buku

Karamah Wali Menurut Pandangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah

Brand: Darussunnah
Tags: karomah wali

Harga: Rp 36.000  Rp 28.800

- +

Wali Allah adalah orang-orang yang dimuliakan oleh Allah Ta 'ala sebagaimana yang dijelaskan dalam firman-Nya, "Ingatlah, wali-wali Allah itu tidak ada rasa takutpada mereka, dan mereka tidak bersedih hati." (QS. Yunus [10]: 62).
Ahlussunnah wal Jamaah di setiap masa dan tempat, secara turun temurun mempercayai adanya karamah para wali. Ahlussunnah bermanhaj tawassuth (tengah-tengah) dalam menyikapi karamah wali, dibanding dengan pemahaman golongan muktazilah dan kaum sufi. Golongan muktazilah menolak keberadaan karamah wali dikarenakan bertentangan dengan akal. Sedangkan kaum sufi justru bersikap ghuluw (berlebihan) terhadap karamah wali, sehingga menurut mereka karamah para wali bisa melebihi mukjizat seorang nabi.
Mempercayai karamah wali merupakan salah satu prinsip Ahlussunnah wal Jamaah. Akan tetapi, kepercayaan dan sikap ini semuanya dikembalikan kepada keterangan yang termaktub dalam Al-Qurv an dan As-Sunnah yang shahih. Dengan demikian, umat Islam diharapkan mengetahui bahwa para wali Allah, baik saat mereka masih hidup maupun setelah wafat, mereka jauh dari setiap perkataan dan perbuatan yang bertentangan dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah.
Kewalian dan karamah adalah bagian dari istilah teks agama yang sudah sangat dikenal oleh masyarakat umum. Akan tetapi mereka menyamarkan maknanya yang syar'i (sesuai syariat) menjadi sesuatu yang mengindikasikan terminologi kemusyrikan. Penyamaran makna tersebut mendatangkan pemahaman baru di tengah-tengah masyarakat bahwa yang dimaksud dengan "kewalian" adalah ahli zuhud dalam ilmu dan orang yang tidak tamak terhadap harta. Mereka menyamarkan istilah tersebut dengan berbagai argumentasi menarik dan membuat tipuan yang mereka bungkus atas nama dakwah orang-orang yang shalih, bukan berdasarkan pengertiannya yang syar'i. Mereka berusaha mencapai tujuan-tujuan mereka dengan cara menghapuskan makna asasi yang sebenarnya dari istilah "kewalian" tersebut.
Akan tetapi keyakinan akan kebesaran Allah adalah benteng yang tidak akan tergoyahkan. Begitu juga dengan sunnah-Nya clnlam upaya menegakkan kebenaran atas kebatilan, akan k-tap terpelihara dan tidak akan goyah, Berapa banyak orang ynng menangis histeris karena perbuatan-perbuatan dusta yang disebarkan. Berapa banyak orang yang menganggap indah perbuatan-perbuatan buruk yang disamarkan. Mereka terkagum-kagum dengan sesuatu yang palsu. Mereka menebarkan opini sesat di tengah-tengah masyarakat, mulai dari tuduhan bahwa kami termasuk golongan kaum Wahabi Muktazilah, hingga pada tuduhan yang sama sekali jauh dari bayangan (keji) jika dibandingkan dengan hadits-hadits yang merusak, meski hadits-hadits tersebut menimbulkan berbagai penyimpangan dan kesesatan bagi orang-orang yang tidak memiliki pengetahuan agama yang memadai. Tuduhan yang Iebih keji lagi datang dari orang-orang yang tidak pernah berupaya meneliti kebenaran, mereka menuduh kami sebagai golongan yang mengingkari karamah dan kewalian. Betapa banyak kelompok di tengah umat kita saat ini yang begitu monggandrungi masalah kewalian ini dengan cara yang tidak layak.
Inilah buku yang berusaha menjelaskan masalah kewalian ini kemudian dilanjutkan dengan masalah karamah yang Shahih, sesuai pemahaman Salafush Shalih.

Detail Info Buku
Bahasa Indonesia
Format Cover softcover
ISBN 979-98257-25
Judul Buku Karamah Wali Menurut Pandangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah
Jumlah Halaman 302 hlm
Penerbit / Publisher Darus Sunnah
Penulis Syaikh Abu Bakar bin Muhammad bin As Sayyid Al Hambali
Ukuran Fisik Buku Buku Ukuran Sedang 14 x 20.5 cm